jump to navigation

Bajaj Pulsar 180 UG4 review ala dummy January 9, 2012

Posted by andre455 in Otomotif, Projects.
Tags: , , ,
trackback

Bajaj Pulsar 180 UG4 ini (selanjutnya disebut P180 saja) sudah jadi koleksi nosvelos sejak akhir Mei 2011. Sudah cukup banyak pengalaman riding dengan motor ini. Sekalipun lebih banyak digunakan didalam kota, sempat beberapa kali motor ini diajak jalan ke luar kota. Lalu bagaimana impresi nubi atas motor ini?

Mungkin baik juga kalau dimulai dengan karakter-karakter yang muncul dari P180 nubi yang sempat nubi catat. Dari tampilan luar, meskipun dimensinya gak beda jauh dengan motor kelas 180 – 200 cc lainnya, namun P180 punya desain karakter yang cukup kuat, terlihat penuh dan kokoh, gak nanggung. Hal ini sangat ditunjang oleh kaki depan dan belakang yang cukup kekar. Terlihat dari garpu depan yang secara kasat mata terlihat lebih tebal dibanding pesaing di kelas 200 – 225 cc sekalipun. Ban belakang dengan ukuran standar 120/80-17 tubeless juga turut andil memberi kesan kokoh. Demikian juga dengan desain lampu, tangki, jok dan buritan, semuanya bersinergi memberi penampilan yang kokoh.

Memang penampilan body ini berimbas pada bobot motor yang tidak bisa dibilang ringan, 143 kg pada kondisi standar, namun bobot yang berat ini menyumbang kestabilan yang tinggi pada saat motor melaju.

Untuk urusan dapur pacu, motor ini punya karakter power yang cenderung halus, dari informasi2 yang beredar di internet, hal ini adalah akibat dari penggunaan karburator type vakum, jadi kalo rider punya kebiasaan betot2 gas , sepertinya gak akan diladeni oleh motor ini, cmiiw. Keuntungannya adalah tenaga motor ini cenderung mudah dikendalikan pas untuk riding harian maupun jarak menengah – jauh sekalipun.

Motor ini juga relatif irit, dalam beberapa kali riding didapat data 38 km/l dengan kondisi jalan yang bervariasi.

Bagaimana dengan panel elektroniknya? Mungkin disini P180 punya keunggulan dibanding kompetitor sekelasnya, selain indikator panel digital yang informatif, terdapat juga 2 trip meter digital untuk mengukur jarak. Fasilitas lain misalnya lampu peringatan jika standar samping masih dalam posisi aktif, dan tombol2 kendali elektronik di kedua setang yang dilengkapi lampu berwarna putih, yang sangat jelas terlihat dalam gelap sekalipun. Ditambah lagi dengan auto cancelling untuk lampu sein, sehingga rider tidak perlu repot mengembalikan posisi tombol sein ke arah netral setelah berbelok. Sekalipun fasilitas2 ini mungkin tidak dirasakan terlalu istimewa, namun Anda akan merasa kehilangan fasilitas ini jika suatu saat mengendarai motor lain… setidaknya itu yang nubi rasakan :D

Handling motor ini terbilang mantap yang mana didukung oleh riding position yang relatif nyaman, tidak terlalu merunduk dan tidak terlalu tegak buat nubi yang punya tinggi/berat 174cm/82kg. Meski demikian jangan berharap bisa terlalu lincah meliuk di kemacetan jalanan dengan motor ini, apalagi kalau dibandingkan kelincahan dengan motor bebek atau skutik. Namun juga jangan terlalu khawatir menghadapi kemacetan, handle kopling motor ini cenderung ringan sehingga tidak lekas membuat lelah sang rider. Kombinasi jok dan suspensi juga bisa dikatakan istimewa karena terasa empuk dan berfungsi sangat baik meredam getaran yang ditimbulkan permukaan jalan, namun juga masih bisa menjaga motor tetap stabil sewaktu berbelok dalam kecepatan sedang – tinggi. Efeknya rider tidak akan cepat merasa letih/fatigue. Rem depan cakram dan rem belakang tromol, meskipun tidak tampil istimewa tetapi sudah lebih dari cukup mengawal tenaga yang keluar dari mesin 180 cc-nya.

Dengan segala karakter diatas, tidak heran jika motor ini punya tempat di hati penggemar turing motor jarak jauh karena gen motor ini memang relatif sudah mendukung untuk turing.

Untuk specs silahkan cek disini.

About these ads

Comments»

1. hdy - January 9, 2012

siippp

2. Wiro Sableng - January 9, 2012

Pengen banget… Minta doanya mas, semoga taun ini bisa memboyong tuh motor…

andre455 - January 9, 2012

Siap, pastinya didoakan masbro!

3. ipanase - January 9, 2012
4. archnine - January 10, 2012

tinggal upgrade knalpot pake p220 tambah ganteng :)

zuhry - January 10, 2012

tambah berat brooo… denger2 10 atau 12 kg sendiri tuh knalpot
tenaga terbilang lumayan besar untuk sekelasnya bahkan si atasnya si tiger yang cuma 16,7ps 200c : 17,02ps 180cc
tapi kalah tipis dengan tvs 17,03ps… (torsi tvs unggul 1Nm)
…. tapi tu body mnurut gw masih keberatan, coba seriangan p135…gak sia2 tuh power n torsi

5. wendakalubis - January 11, 2012

Selama ini rewel gak sih? minat minang salah satu motor bajaj 2012 yaitu Bajaj Avenger nih!
Takutnya kalau rewel, sehari aja bisa ganggu kerjaan nih…

andre455 - January 12, 2012

P180 imho tdk termasuk rewel. Avenger? hmmm… sampai sekarang msh belum jelas

6. dani - January 13, 2012

hindari mereng-mereng dikecepatan tinggi kalo isi bensin penuh…

7. aru_kun - January 20, 2012

Mantap nih ripiunya..

8. Dananjaya Martoyo - May 29, 2012

berat sih….tp keren abis

9. Nanank Ramadya - July 11, 2012

ane dah angkut tanggal 22 Juni kemaren… si serigala merah… keren abis ui…

10. blekok - August 5, 2012

btw bro, kalo gak butuh untuk touring, dan hanya kebutuhan penggunaan dalam kota, enaknya pulsar 180 atau pulsar 135 ya bro..?

andre455 - August 5, 2012

Diantara dua pilihan itu, dgn pertimbangan hanya utk stop and go dalkot, pilih P135, imho.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 100 other followers

%d bloggers like this: